Friday, March 14, 2014

Mencedok Air Dengan Raga

Saya suka dengar Motivasi Pagi setiap pagi di Radio ikim.fm
Tetapi motivasi pagi semalam yang paling saya suka hingga terpanggil untuk share di blog ini.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Pada satu ketika diceritakan seorang ulama' meminta anak muridnya mengambil raga dan membawanya ke sungai.

Beliau mengarahkan mengambil air dari sungai tersebut untuk menyiram tanaman di kebunnya.

Dengan perasaan jengkel anak murid melakukan apa yang disuruh. Tapi hampa, air yang ditangguk menggunakan raga mengalir keluar. Tak berjaya ditangguk air itu.


Bagaimana mereka hendak menyiram tanaman tanpa dapat takung air menggunakan raga. Anak murid kembali kepada gurunya menyatakan masalah yang dihadapi. Guru hanya mengarahkan anak muridnya kembali menangguk air dengan raga tersebut.

Sekali lagi anak muridnya mengulangi menimba air dengan raga dengan harapan air dapat ditakungnya kali ini. Sekali lagi air tetap tidak boleh ditakung dengan raga.

Anak muridnya kembali kepada gurunya mengadu masalah yang dihadapi. Sekali lagi ulama' tersebut mengarahkan kembali ke sungai dan tangguk air menggunakan raga tadi untuk menyiram tanamannya.

Sekali lagi anak muridnya sangat hampa kerana air tetap tidak boleh ditakung dalam raga.

anak muridnya kembali kepada gurunya untuk kali ke-3, mengadu masalah yang sama seperti tadi. Air tetap tidak boleh ditakung.

Ulama' tersebut sekali lagi meyuruh anak muridnya menangguk air menggunakan raga yang sama sehingga terbit perasaan marah yang membuak-buak. Mana mungkin air dapat ditakung kerana raga banyak lobang-lobang. 



Kali ini apabila anak muridnya datang mengadu kepadanya, ulama' ini menyatakan

Tahukah kamu apa pengajarannya?

Air itu ibarat Ilmu....
Raga itu Ibarat Alatan........

Dalam mencari Ilmu perlukan alatan yang sesuai.
Raga adalah Alatan yang tidak sesuai untuk menimba.

Pada kebiasaannya anak muridnya datang menuntut Ilmu dengan dengan lenggang kangkung tanpa membawa sebarang alatan sedangkan alatan menuntut Ilmu adalah BUKU CATATAN dan PENA.


Sekiranya tanpa ALATAN, Ilmu yang ditimba akan mengalir begitu saja.


Itulah yang ditekankan dalam mana-mana Seminar Dr Azizan Osman yang pernah saya sertai supaya membawa BUKU dan PEN semasa seminarnya. Kalau tak bawa...KESIANNNNNNN.....
cakap dengan orang sebelah ....KESIANNNN......

BUKU dan PENA lah kunci kejayaan individu.


Dari penelitian saya, orang yang selalu menulis tidak kira tulis apa sekali pun mereka lah orang yang terkehadapan.
 



Sekiranya anda suka entry ini sila LIKE and SHARE.

Semoga anda dapat manfaatnya.

Terima kasih kerana membaca.

0 comments:

Post a Comment